Guk, Tang, Jjigae, Jeongol: Kenali Sup Korea Anda

Guk, Tang, Jjigae, Jeongol: Kenali Sup Korea Anda

Dari sup ikan Marseillais yang kompleks seperti bouillabaisse hingga borscht kemerahan yang dimakan di seluruh Eropa Timur. Dari krim tomat - makanan masa kecil Amerika - hingga gazpacho dingin - makanan pokok musim panas favorit di Spanyol. Dari malatang Shichuan yang menggelitik lidah hingga kimchi jjigae daging babi pedas-asam, makanan hangat terbaik Korea. Dan sup mie! Dari niu rou mian, makanan jalanan favorit di Taiwan, yang penuh rasa, hingga pho, hidangan nasional Vietnam, yang sangat harum. Dan, tentu saja, sup ayam universal - variasi lintas budaya dan diyakini dapat menyembuhkan segala penyakit. Rasa cinta dunia terhadap sup menjangkau seluruh pelosok dan abadi.

Sup, menurut definisinya, sungguh menghibur dan menutrisi - sup yang dimasak dengan baik merupakan makanan yang memuaskan. Sup adalah makanan sepanjang tahun, hidangan serbaguna yang dapat disiapkan dengan hampir semua bahan yang dapat ditemukan di lemari es dan dapur. Beberapa sup memerlukan persiapan berjam-jam sementara yang lain dapat dipersiapkan dalam waktu singkat.

Meskipun sup adalah hidangan yang dinikmati di seluruh dunia, mungkin Korea adalah negara yang paling terobsesi dengan hidangan satu ini. Sup tidak hanya merupakan bagian penting dari makanan Korea; sup ada untuk setiap perayaan: miyeok-guk atau sup rumput laut untuk ulang tahun (yang juga merupakan bagian penting dari diet pascapersalinan untuk wanita selama bulan-bulan setelah melahirkan), tteok-guk atau sup kue beras untuk Seol (Tahun Baru), toran-guk atau sup talas untuk Chuseok (Festival Pertengahan Musim Gugur) dan janchi-guksu atau sup mie gandum dalam kaldu ikan teri kering serta galbi-tang atau sup iga sapi saat pernikahan.

Pengunjung yang datang ke Korea sebaiknya bersiap untuk menemukan berbagai hidangan sup yang menakjubkan: sup daging, sup ikan, sup sayuran, dan bahkan sup dingin. Jangan heran jika diberikan semangkuk sup gratis di restoran sebagai pendamping babi goreng tumis pedas atau ikan bakar yang Anda pesan. Tidak jarang ditemukan self-serve station (meja buffet) di restoran Korea yang menawarkan sup gratis bersama dengan banchan.

Sebagian besar sup di Korea dapat dikategorikan ke dalam empat kategori: guk, tang, jjigae dan jeongol. Kategori-kategori tersebut dibagi berdasarkan cara sup disiapkan, disajikan, dan dimakan.

Guk – Kata asli Korea untuk sup. Guk tidak untuk berbagi; disajikan dalam porsi individual di samping semangkuk nasi di setiap hidangan. Guk adalah sup cair yang memiliki rasio bahan cair dan padat sekitar 7: 3. Komponen kuncinya adalah cairan. Setelah disajikan, tidak ada bumbu tambahan yang dicampurkan.

Tang – Tang berasal dari karakter hanja atau Cina dan merupakan istilah formal untuk guk. Tang biasanya membutuhkan waktu memasak lebih lama daripada guk. Beberapa jenis tang, termasuk maeun-tang (hot pot ikan pedas), adalah makanan bersama, dibagi di antara setidaknya dua orang. Jenis lain seperti galbi-tang (sup iga sapi) dan seolleong-tang (sup tulang sapi) disajikan dalam porsi individu. Secara umum, komponen kunci dari tang adalah cairan.

Elemen lain yang membedakan guk dengan tang adalah apakah bumbu atau bahan lain ditambahkan setelah sup disajikan. Garam, bawang hijau segar, dan pasta cabai pedas dapat ditambahkan ke tang sesuai selera tetapi jarang dilakukan pada guk.

Jjigae – Lebih kental dan asin daripada sup, jjigae mengandung lebih banyak bahan padat daripada guk. Rasio bahan cair dan padat sekitar 4: 6. Tidak seperti guk, komponen utama jjigae adalah bahan padat seperti sayuran, tahu, ikan atau daging.

Sudah biasa bagi keluarga untuk berbagi satu pot jjigae. Di restoran, pengunjung dapat memesan satu porsi jjigae untuk dimakan sendiri. Satu pot jjigae gratis sering disajikan di restoran barbekyu bersama setiap nasi yang dipesan.

Jeongol – Jeongol adalah hidangan hot pot bersama yang biasanya merupakan bagian utama dari makanan. Yang membedakan jeongol dari saudaranya yang lain adalah kaldu yang sudah disiapkan dituangkan di atas bahan mentah - daging, jeroan, sayuran atau ikan – yang ditata dalam panci dan dimasak di meja. Kaldu terus ditambahkan ke panci rebusan sepanjang waktu makan. Jeongol mirip dengan jjigae karena sama-sama lebih cair dari guk, tetapi sup jjigae lebih asin dibandingkan jeongol.

Share This Article

Related Post