Hari Libur Tradisional Korea untuk Panen yang Melimpah, Chuseok

Hari Libur Tradisional Korea untuk Panen yang Melimpah, Chuseok

Songpyeon, kue beras yang melambangkan Chuseok

Chuseok, Hari Thanksgiving Korea, adalah salah satu hari libur terbesar dan terpenting di Korea. Anggota keluarga dari dekat dan jauh berkumpul untuk berbagi makanan dan cerita serta mengucapkan terima kasih kepada leluhur mereka. Pada tahun 2020, hari Chuseok jatuh pada tanggal 1 Oktober. Karena hari sebelum dan sesudahnya juga merupakan dari libur, maka periode libur tahun ini adalah dari tanggal 30 September hingga 4 Oktober, termasuk akhir pekan.

Banyak orang Korea mengunjungi kampung halaman mereka untuk menghabiskan waktu bersama keluarga. Liburan juga memberikan kesempatan yang baik untuk merasakan budaya tradisional di seluruh Korea. Mari kita lihat lebih dekat hari libur tradisional Korea di Chuseok.

Arti dari Chuseok (Hangawi)

Makanan Charyesang (meja peringatan)

Chuseok adalah satu dari tiga hari libur besar Korea, bersama dengan Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) dan Dano (hari ke-5 dari bulan lunar ke-5). Chuseok juga disebut sebagai hangawi. Han berarti "besar" dan gawi berarti "ides dari bulan ke-8 bulan atau musim gugur". Menurut kalender lunar, bulan panen, bulan purnama terbesar dalam setahun, muncul pada tanggal 15 bulan kedelapan.

Tradisi dan Adat Chuseok

Adat Chuseok

Saat pagi di Chuseok, anggota keluarga berkumpul di rumah mereka untuk mengadakan upacara peringatan yang disebut charye untuk menghormati leluhur. Peringatan charye formal diadakan dua kali setahun: selama Seollal dan Chuseok. Charye selama Chuseok, beras yang baru dipanen, alkohol, dan songpyeon (kue beras setengah bulan), disiapkan sebagai persembahan untuk leluhur keluarga. Setelah kebaktian, anggota keluarga duduk bersama di meja untuk menikmati makanan lezat.

Kebiasaan tradisional Chuseok lainnya adalah seongmyo, atau kunjungan ke kuburan leluhur. Seongmyo merupakan tradisi kuno yang masih dilakukan untuk menunjukkan rasa hormat dan penghargaan kepada keluarga leluhur. Selama seongmyo, anggota keluarga membuang gulma yang tumbuh di sekitar kuburan dan memberi penghormatan kepada almarhum dengan upacara peringatan sederhana.

Permainan Rakyat Tradisional

Permainan rakyat tradisional (sumber: Asosiasi Ssireum Korea)

Karena Chuseok adalah perayaan panen dan kelimpahan, periode liburan dibuat meriah dengan berbagai hiburan dan permainan rakyat seperti samulnori (kuartet perkusi tradisional), talchum (tarian topeng), ganggangsullae (tarian melingkar Korea), dan ssireum (gulat tradisional Korea). Ganggangsullae dilakukan selama Jeongwol Daeboreum (perayaan hari ke-15 dari kalender lunar pertama) dan Chuseok. Dalam tarian ini, wanita yang mengenakan hanbok (pakaian tradisional Korea) bergandengan tangan membentuk lingkaran besar dan bernyanyi bersama pada malam bulan purnama pertama dan pada saat Chuseok. Ada beberapa cerita tentang asalnya. Salah satu cerita paling terkenal mengatakan bahwa tarian tersebut berasal dari Dinasti Joseon (1392-1910) ketika tentara Korea biasa mendandani para wanita muda desa dengan seragam militer dan menyuruh mereka mengelilingi pegunungan untuk memberikan penampilan. Tarian ini bertujuan untuk menunjukkan bahwa militer Korea lebih banyak jumlahnya daripada pihak musuh. Tentara Korea menikmati banyak kemenangan berkat taktik menakut-nakuti ini. Ssireum, hiburan tradisional penting lainnya, adalah pertandingan gulat satu lawan satu yang membutuhkan kekuatan dan keterampilan yang diadakan di lubang pasir melingkar.

Hidangan Chuseok

Songpyeon (atas), jeon & minuman beralkohol tradisional (bawah)

Berbagai makanan disiapkan selama Chuseok untuk merayakan panen yang melimpah tahun ini. Salah satu makanan terpenting yang mewakili Chuseok adalah songpyeon. Songpyeon diolah dengan tepung beras yang diuleni menjadi ukuran yang sedikit lebih kecil dari bola golf, lalu diisi dengan biji wijen, buncis, kacang merah, chestnut, atau bahan bergizi lainnya. Selama proses pengukusan, kue beras dilapisi dengan daun pinus untuk menambah aroma harum pinus. Sudah menjadi tradisi lama bagi seluruh keluarga untuk membuat songpyeon bersama pada malam Chuseok. Sebuah anekdot Korea kuno mengatakan bahwa orang yang membuat songpyeon berbentuk indah akan memiliki bayi yang cantik.

Makanan Chuseok penting lainnya termasuk minuman beralkohol tradisional dan jeon (pancake Korea). Jeon dibuat dengan mengiris ikan, daging, dan sayuran, lalu menggorengnya dengan adonan tepung dan telur. Mereka sangat cocok dengan minuman beralkohol tradisional Korea.


Info Lebih Lanjut
Tempat yang Direkomendasikan untuk Dikunjungi Saat Liburan Chuseok
- Istana Gyeongbokgung
- Istana Changdeokgung dan Huwon
- Istana Changgyeonggung
- Istana Deoksugung
- Desa Hanok Namsangol 
- Museum Nasional Korea
- Museum Nasional Seni Modern dan Kontemporer, Seoul (MMCA Seoul)
- Lotte World
* Tempat wisata mungkin ditutup; tanyakan terlebih dahulu
Rekomendasi Kolom: Merayakan Chuseok dengan Makanan Khas
1330 Korea Travel Hotline: + 82-2-1330 (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Cina, Rusia, Vietnam, Thailand, Melayu)


*Kolom ini terakhir diperbarui pada September 2020. Oleh karena itu, informasi mungkin berbeda dari yang tertulis di sini. Kami menyarankan Anda untuk memeriksa detailnya sebelum berkunjung.

Klik di Sini untuk Sumber Artikel 
 

Share This Article

Related Post