Kelezatan Busan, begitu banyak untuk dicoba dan dinikmati

Kelezatan Busan, begitu banyak untuk dicoba dan dinikmati

Hidangan khas Busan sederhana namun kuat karena kebanyakan berasal dari harapan orang-orang biasa. Di sini kamu akan menemukan tujuh hidangan lokal populer yang sederhana, namun penuh makna mendalam. Mari kita berangkat dalam perjalanan kuliner sambil mengingat sejarah kota beserta orang-orang di dalamnya.

Ssiat Hotteok (Panekuk Isi Kacang)

Ssiat hotteok yang begitu disukai penyanyi Lee Seung-gi adalah salah satu spesialisasi lokal. Hotteok (panekuk Korea), dimasak hingga berwarna cokelat indah diisi dengan beragam kacang. Cukup santap hotteok ssiat panas ini dalam cangkir kertas, dan kamu akan tahu mengapa panekuk ini disebut makanan jalanan nomor satu. Kacang-kacangan, dengan tokoferol dan vitamin-nya yang berlimpah, bermanfaat bagi kesehatan kulit. Ssiat hotteok adalah hidangan tradisional Busan yang dicintai, dan camilan nasional bergizi.


Dwaeji-gukbap (Sup Babi dan Nasi)

Gukbap berarti semangkuk nasi dan sup. Hidangan ini dibuat dengan merebus tulang babi secara perlahan untuk waktu yang lama bersama dengan irisan daging babi rebus. Dwaeji-gukbap adalah spesialisasi Gyeongsangnam-do, dimakan di seluruh provinsi tenggara termasuk Busan. Tambahkan saus cabai, udang asin, daun bawang cincang Korea untuk sup dan konsumsi dengan kimchi untuk merasakan hidangan sederhana namun sempurna. Asal usul hidangan ini berasal dari Perang Korea pada tahun 1950, ketika orang-orang yang melarikan diri ke Busan mulai menggunakan tulang babi dari pangkalan Angkatan Darat Amerika sebagai bahan untuk sup mereka.


Milmyeon (Mie Dingin) Busan

Milmyeon adalah hidangan Busan dari mie panjang dan tipis yang pada dasarnya dibuat dengan mencampurkan tepung tepung ubi jalar. Mie kemudian disajikan dalam kaldu daging dingin yang dibuat dengan merebus berbagai ramuan herbal, sayuran dan tulang babi. Dikatakan bahwa milmyeon diturunkan dari para pengungsi dari daerah utara seperti Hamheung dan Pyeongyang yang melarikan diri ke daerah selatan selama Perang Korea. Mie lembut dengan harga terjangkau ini adalah makanan yang dapat dinikmati semua orang. Makan milmyeon dengan es serut akan membuatmu melupakan cuaca yang sangat panas di musim panas.


Pajeon (Panekuk Daun Bawang) Dongnae

Pajeon Dongnae berasal dari Dinasti Joseon, dan konon telah disajikan kepada raja. Ini adalah hidangan Korea seperti panekuk yang terbuat dari adonan telur, tepung beras, daun bawang, dan berbagai bahan lainnya termasuk sayuran segar dan berbagai jenis makanan laut seperti gurita, udang, tiram, dan kerang. Ini adalah hidangan sehat standar yang bergizi dan enak. Hidangan ini telah dicintai oleh publik sejak akhir Dinasti Joseon, dan terus dinikmati sebagai hidangan lokal Dongnae yang populer..


Eomuk (Kue Ikan) Busan

Eomuk adalah produk makanan laut olahan yang dibuat terutama dari ikan putih. Berasal dari Jepang, makanan ini diperkenalkan di Korea tak lama setelah berakhirnya era kolonial Jepang. Secara khusus, merek-merek yang mempertahankan karakter lokal dan memperluas tradisi baru bermunculan. Di antara merek-merek tersebut, Samjin Eomuk dan Goraesa adalah dua merek utama. Samjin Eomuk, yang terletak di Bongnae-dong, Yeongdo, dan Goraesa, yang muncul di Bujeon-dong, telah meningkatkan status eomuk melalui diversifikasi, dan perluasan pasar dalam skala nasional. Berbagai jenis eomuk dapat dinikmati, seperti eomuk goreng dan buatan tangan, eomukbar, Andeomukhoi. Bahan-bahan lain seperti keju, bacon, makanan laut, dan Lada Merah Cheongyang juga bisa dimasukkan.


Hoe (Ikan Mentah)

Memiliki banyak makanan laut, kota pelabuhan Busan menyediakan hoe segar dengan biaya yang cukup rendah. Pusat Millak Hoe (ikan mentah), yang terletak di dekat Pantai Gwangalli adalah tempat yang paling banyak dikunjungi karena tidak hanya menyajikan ikan segar tetapi juga memiliki pemandangan indah Jembatan Gwangandaegyo. Jika kamu membawa ikan hidup yang dibeli dari konter penjualan ikan hidup, kamu dapat mengirisnya dan menyajikannya dengan saus cabai merah dengan cuka. Taman Subyeon juga merupakan tempat yang tepat untuk menikmati makanan dengan suara ombak. Millennium Raw Fish Centre berada tepat di sebelah Taman Subyeon. Kamu dapat menikmati berbagai pilihan ikan mentah dan makanan laut lainnya di sana. Kerang bakar dan belut bakar adalah favorit di Cheongsapo. Mipo yang berada di sebelahnya menyajikan makanan laut segar yang diambil langsung dari laut oleh Haenyeo (penyelam wanita).


Gomjangeo (Belut Laut)

Cicipi hidangan belut laut Busan yang sebenarnya. Belut dibumbui dengan baik dengan sayuran segar pertama kali dibuat di pasar Jagalchi. Cobalah belut yang dipanggang dengan lembut di atas api briket dengan segelas Soju (minuman keras Korea), dan akan terasa surgawi. Gang Belut Laut di pasar Haeundae selalu dipadati pengunjung. Belut laut ringan dipanggang dengan garam dan belut panggang pedas adalah spesialisasi. Hidangan belut laut di Suan-dong dan Oncheonjang terkenal karena bumbu pedasnya. Gijang adalah tempat Anda dapat membuat belut laut dipanggang dengan cara yang unik, dimasak di atas api jerami dan dikuliti sebelum dimakan.

Share This Article

Related Post

Spa Hill

Restoran Busanbokjip

Oak Valley Snow Park

Onemount Snowpark