Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kimchi

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kimchi

Berbagai jenis Kimchi

Kimchi diprediksi akan menjadi salah satu tren 2020 di seluruh dunia, menurut Laporan Topik dan Tren 2020 Facebook. Laporan tersebut menyebutkan sikap sadar kesehatan Australia saat ini, dan manfaat pencernaan dari makanan fermentasi seperti kimchi terhadap usus. Meskipun kimchi adalah makanan pokok semua hidangan Korea dan sudah terkenal di antara orang-orang yang berencana untuk mengunjungi Korea, selalu ada tempat untuk lebih banyak pengetahuan! Tempat terbaik untuk belajar tentang makanan fermentasi populer ini adalah di Museum Kimchikan, museum pertama yang didedikasikan untuk hidangan ikonik ini. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang perubahan Kimchi selama bertahun-tahun dari satu hidangan sederhana menjadi lebih dari 200 ragam, berkunjunglah ke sini!

Museum Kimchikan



Museum Kimchikan

Museum Kimchikan, terletak di pusat wilayah populer Insa-dong, memiliki banyak pameran dan pengalaman untuk belajar tentang kimchi, dari awal hidangan hingga menjadi budaya Kimjang yang diakui UNESCO. Ini juga satu-satunya museum di Korea yang dimasukkan dalam artikel CNN Travel tentang 11 museum makanan terbaik dunia. Museum ini dimulai dari 4F dan pameran berlanjut hingga 6F tempat dapur kimchikan berada. Pengunjung dapat dengan bebas menjelajahi pameran menggunakan barcode pada tiket mereka, atau meminta perangkat panduan audio, yang tersedia dalam bahasa Inggris, Jepang, dan Mandarin, dari loket tiket untuk mempelajari lebih lanjut. Perlu diketahui bahwa program pengalaman Kimchi hanya ditawarkan dalam bahasa Inggris.

Asal usul kimchi

Pameran-pameran 4F

Kimchi dicintai oleh orang-orang di seluruh dunia, tetapi sedikit yang tahu asal usul hidangan ini. Catatan menunjukkan bahwa kimchi dimulai seperti banyak hidangan sayuran sederhana yang difermentasi pada abad ke-4. Pada saat itu, tidak ada cara untuk menyimpan makanan untuk waktu yang lama sehingga sayuran difermentasi agar manfaat kesehatannya dapat dinikmati sepanjang tahun.

Pada abad ke-5 dan ke-6, fermentasi sayuran seperti kol dan lobak paling umum dilakukan dengan menggunakan garam atau kecap, dan disebut jangajji. Jenis sayuran asin tanpa bumbu ini menjadi standar sampai abad ke-12, ketika bahan tambahan seperti jahe, bawang putih, dan bawang ditambahkan, dan kimchi mulai terbagi menjadi dua jenis: kimchi berbumbu dan kimchi air.

Pada abad ke 15-16, jeotgal, atau makanan laut yang diasinkan, ditambahkan ke dalam campuran, menciptakan apa yang dikenal sebagai kimchi seokkbakji. Mungkin mengejutkan untuk diketahui bahwa penambahan gochu (cabai Korea) tidak terjadi sampai pertengahan abad Joseon pada abad ke-17 dan ke-18, ketika cabai pertama kali dibawa ke Korea. Pada saat itu, bumbu mulai diletakkan di antara masing-masing daun dari satu kubis, menciptakan kimchi tongbaechu (kimchi kubis utuh) dan kimchi bossam (kimchi bungkus), dua jenis kimchi yang paling sering dimakan di zaman modern.

Pembuatan kimchi

Pameran dapur menampilkan alat-alat dapur lama untuk membuat kimchi (Sumber: Museum Kimchikan)

Anda tidak dapat mendiskusikan pembuatan kimchi tanpa menyebutkan alat yang digunakan untuk membuat hidangan nasional ini. Salah satu alat tersebut adalah buddumak, perapian memasak tradisional yang membantu memisahkan budaya makanan Korea dari negara-negara di Asia Tenggara.

Buddumak digunakan untuk memasak dan memanaskan rumah melalui penggunaan ondol (pemanas lantai tradisional). Namun, karena kompor terbuat dari tanah liat atau batu dan bagian depannya terbuka, suhu yang sangat tinggi sangat sulit untuk dipertahankan. Karena itu, sebagian besar hidangan Korea dimasak dengan suhu rendah atau suhu tinggi secara singkat, yang mengarah pada kebutuhan makanan fermentasi dan hidangan yang bisa bertahan lama tanpa dimasak.

Evolusi kimchi

Berbagai jenis kimchi

Seperti disebutkan sebelumnya ketika mendiskusikan asal mula kimchi, ada banyak cara berbeda untuk membuat hidangan ini. Mustahil untuk mengetahui jumlah pastinya, tetapi menurut catatan terdapat lebih dari 300 jenis kimchi yang unik! Masing-masing jenis ini diklasifikasikan berdasarkan wilayah atau musim pembuatannya, serta bahan dan penyajian hidangan.

(Urutan searah jarum jam) Kimchi kimjang, kimchi yeolmu, dongchimi

Setiap daerah memiliki cara sendiri dalam menyiapkan kimchi terbaik. Di daerah Seoul dan Gyeonggi-do, kimchi tidak terlalu asin atau terlalu hambar, dan menggunakan banyak jeotgal dalam bumbu. Kebanyakan kimchi baechu (kimchi kubis) disajikan di restoran dipersiapkan dengan cara ini. Sebagai perbandingan, wilayah Jeolla, yang terkenal di Korea karena masakan mereka, menyiapkan kimchi yang pedas dan asin. Jenis kimchi khas wilayah Jeolla meliputi kimchi godeulppaegi (kimchi daisy Korea), kimchi gat (kimchi mustard daun) dari Haenam, dan dongchimi (kimchi air lobak) dari Naju. Beberapa daerah dengan akses mudah ke laut juga memasukkan makanan laut dalam kimchi mereka. Beberapa jenis kimchi Gangwon-do menambahkan gajami sikhae (ikan flounder fermentasi pedas) atau cumi-cumi. Wilayah Chungcheon menambahkan jogi jeot (ikan corvina kuning asin), hwangseogeo jeot (ikan tirusan kuning asin), atau saeu jeot (udang asin) ke dalam kimchi mereka.

Meskipun kimchi dapat dinikmati sepanjang tahun, jenis kimchi yang disiapkan juga bervariasi berdasarkan ketersediaan bahan musiman. Di musim semi, orang menyiapkan kimchi minari (kimchi dropwort air) dan kimchi baechu eolgali (kimchi kubis yang ditanam musim dingin); di musim panas terdapat banyak jenis kimchi air seperti kimchi yeolmu (kimchi lobak musim panas muda) dan kimchi dengan mentimun. Kimchi yang biasa dikenal dan disajikan dengan cabai Korea, kkaennip (daun perilla), dan jjokpa (bawang Cina) disiapkan di musim gugur, dan di musim dingin terdapat kimchi kimjang yang penuh bumbu.

Kimchium yang dipamerkan di Museum Kimchikan

Museum Kimchikan memiliki ruang pameran unik yang terletak di dalam ruangan dengan suhu yang dikontrol mirip dengan bilik lemari es. Rak putih panjang dilapisi dengan stoples kaca, masing-masing diisi dengan berbagai jenis kimchi atau makanan fermentasi dari seluruh dunia. Ruang tersebut, yang dikenal sebagai kimium, merujuk pada ruang tempat kimchi disimpan di masa lalu.

Manfaat kimchi

Bahan bumbu kimchi

Meskipun ada ratusan cara membuat kimchi, sebagian besar jenis akan memiliki bahan dasar yang sama. Bumbu standar untuk kimchi kol meliputi garam, bawang putih, jahe, kaldu, saeu jeot, gochu garu (serpihan cabai Korea), dan chapssal pul (pasta beras ketan). Masing-masing bahan memiliki peran khusus bukan hanya dalam menciptakan rasa kimchi, tetapi juga dalam fermentasi, pengawetan, kebersihan makanan, dan nilai gizi hidangan.

Kimchi terdaftar sebagai salah satu dari 5 makanan tersehat di dunia menurut Health Magazine, sebuah publikasi kesehatan AS. Kimchi memiliki banyak bakteri menguntungkan yang membantu pencernaan, termasuk Leuconostoc, Lactobacillus, dan Weissella. Selain itu, gochu garu menjadikan kimchi sebagai sumber vitamin C.

Pembagian kimchi

Budaya Kimjang

Kimjang mengacu pada waktu setiap tahun di akhir musim gugur atau awal musim dingin, ketika keluarga Korea berkumpul untuk membuat sejumlah besar kimchi, yang kemudian mereka bagi di antara kerabat atau orang-orang dalam komunitas mereka. Aspek tradisional budaya Korea ini telah berlangsung selama beberapa generasi, terlepas dari wilayah dan waktu. Kimjang membuat orang Korea dapat merasakan rasa memiliki, serta mempraktikan jeong, perasaan keterikatan Korea dan kebersamaan sosial. Alasan-alasan ini dan penggunaan kreatif bahan-bahan alami membantu kimjang diakui sebagai Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan oleh UNESCO pada 2013.

Tip) Buat sendiri kimchi Anda!



Pengalaman membuat kimchi di Museum Kimchikan

Museum Kimchikan menyelenggarakan program pembuatan kimchi untuk pengunjung internasional, cocok untuk orang yang ingin mendapatkan lebih banyak pengetahuan. Program ini dijalankan dalam bahasa Inggris, dan para peserta dapat memilih antara membuat kimchi baechu pedas atau baekkimchi (kimchi putih) non pedas. Jika Anda ingin mencoba program ini tetapi tidak ingin membawa pulang satu ton kimchi, kami menyarankan program Kimchi Satu Hari DIY. Program ini tidak dipimpin oleh seorang guru, tetapi menyediakan panduan instruksi, yang tersedia dalam bahasa Inggris, Jepang, atau Mandarin.

Tempat-tempat lain yang menawarkan program pembuatan kimchi di seluruh negeri termasuk Gedung Pengalaman Budaya Kimchi Seoul dan Korea House di  Seoul; Desa Kimchi Choseong Yeoncheon, Kota Kimchi Gwangju, dan Gedung Budaya Kimchi Taeseong di Gyeonggi; Pusat Budaya Kimchi Jeonju, dan Desa Kimchi Donghae Haenam di wilayah Jeolla; Taman Hiburan Kimchi Kim Soon Ja Kimchi Master di Gangwon-do; Gedung Pengalaman Kimchi Mimi di Busan, dan masih banyak lagi. Rincian program bervariasi di setiap lokasi, jadi tanyakan terlebih dahulu untuk detailnya.

Info Lebih Lanjut

Museum Kimchikan
Alamat:
4-6F, 35-4, Insadong-gil, Jongno-gu, Seoul (서울특별시 종로구 인사동길 35-4 뮤지엄김치간 4~6층)
Petunjuk arah: Jalan sekitar 5 menit dari Stasiun Anguk (Seoul Subway Line 3), Exit 6 atau Stasiun Jonggak (Seoul Subway Line 1), Exit 3 atau 3-1
Jam operasional: 10:00-18:00
* Tutup Senin, 1 Januari, Libur Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) & Chuseok (Hari Thanksgiving Korea), Hari Natal
Tiket masuk: Dewasa 5.000 won / Anak-anak 3.000 won / Anak-anak Prasekolah 2.000 won
* Dewasa (usia 20-64 tahun) / Anak-anak (usia 8-18 tahun) / Anak-anak prasekolah (usia 3-7 tahun)
* Pengalaman Hanbok: 1.000 won
* Biaya program membuat kimchi dibebankan secara terpisah
Program praktik langsung: Baekkimchi 20,000 won / Tong baechu kimchi 20,000 won / Kimchi satu hari 6,000 won / Kerajinan kimchi (tas jinjing) 6,000 won
* Lihat situs web untuk jadwal program
* Program Baekkimchi & Tong baechu kimchi hanya tersedia dalam bahasa Inggris
* Hanya program baekkimchi yang tersedia Januari-Maret 2020
Pertanyaan: +82-6002-6456 (Khusus bahasa Korea)
Situs web: www.kimchikan.com (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Mandarin)

☞ Hotline Perjalanan Korea 1330: +82-2-1330 (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Mandarin, Rusia, Vietnam, Thailand, Melayu)

* Kolom ini terakhir diperbarui pada Januari 2020, dan oleh karena itu informasi mungkin berbeda dari yang tertulis di sini. Kami sarankan untuk memeriksa detail sebelum berkunjung.
 

Share This Article

Related Post

Gerbang Paldalmun

Dream Park

Pasar Khusus Seafood Mokpo

Pasar Garak

Pantai Hamdeok Seoubong