Bersihkan Pikiran dan Jiwamu dengan Bermalam di Kuil Beopjusa!

Bersihkan Pikiran dan Jiwamu dengan Bermalam di Kuil Beopjusa!

Kuil Beopjusa

Dunia yang damai dan harmonis terbuka saat kamu melewati Gerbang Iljumun, Gerbang Pilar Tunggal, dengan papan nama besar yang ditulis dalam huruf Cina tradisional, Hoseojeilgaram, yang jika diterjemahkan menjadi “Kuil Budha di Chungcheongbuk-do.” Seperti kebanyakan kuil di Korea, kamu harus melintasi jembatan di atas sungai kecil untuk mencapai gerbang utama Kuil Beopjusa, Gerbang Geumgangmun. Setelah melewati gerbang utama dan melewati Gerbang Sacheonwangmun, Empat Gerbang Penjaga Surgawi, kamu akan melihat keagungan Balai Palsangjeon, Balai Delapan Gambar, dan Geumdong Mireukdaebul, Patung Maitreya perunggu emas, di sebelah kiri. Tepat di belakang Balai Palsangjeon, kamu bisa melihat Ssangsaja Seokdeung, Lentera Batu Kembar Singa, dan setelahnya Balai Buddha Utama, Balai Daeungbojeon.

Dengan pemandangan lengkap Kuil Beopjusa, yang ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2018, mereka yang memiliki kepekaan yang tajam mungkin memperhatikan bahwa penataan bangunan kuil berbeda dari kuil-kuil khas Korea. Dibandingkan dengan kuil yang terletak di kaki gunung dengan tata letak yang bertingkat, Kuil Beopjusa terletak di lembah Gunung Songnisan, terpencil dari masyarakat. Bagi mereka yang mencari kedamaian dan energi, kami akan membawa kalian dalam perjalanan yang meremajakan dengan templestay (bermalam) di Kuil Beopjusa.

Semuanya baik-baik saja! Mulai Templestay-mu

Templestay Kuil Beopjusa

Templestay adalah program pengalaman budaya yang memberikan peserta kesempatan untuk meninggalkan keramaian dan hiruk pikuk kehidupan sehari-hari dan mempelajari konsep dasar Buddhisme Korea dan etiket kuil. Dengan judul, "Semua baik-baik saja," Templestay Kuil Beopjusa mengajak peserta untuk berfokus pada diri sendiri dan menemukan kebahagiaan sambil melepaskan stres. Merasakan angin sepoi-sepoi dari Gunung Songnisan dan mendengarkan aliran air akan menenangkan pikiran, sementara berjalan perlahan di jalur hutan di bawah sinar matahari akan menyegarkan tubuh.

Tip) Program Templestay Beopjusa
1. Templestay bebas - Program Bermalam

  • Termasuk: Yebul (Upacara Budha), Gongyang (persembahan makanan monastik)
  • Pilihan 1: Tur kuil, seni goresan Mandala, membuat lampu bunga lotus, 108 sujud dan membuat rosario Buddha, lukisan garam

2. Program Pengalaman - Program Bermalam

  • Termasuk: Yebul, Gongyang, tur kuil, seni goresan Mandala, membuat lampu bunga lotus, 108 sujud dan membuat rosario Budha, lukisan garam, meditasi seon, upacara minum teh dengan biksu, mengistirahatkan pikiran dan tubuh, berjalan-jalan di hutan, kerja bersama

3. Program Satu Hari

  • Pilihan 2: Tur kuil, upacara minum teh dengan biksu, seni goresan Mandala, membuat lentera bunga lotus, 108 sujud dan membuat rosario Buddha, lukisan garam

Mempelajari Hal-Hal Dasar: Hapjang, Chasu, dan Sambae

Hapjang (menangkupkan kedua telapak tangan)

Meskipun program ini hanya untuk dua hari, mempelajari etiket yang tepat sangat penting. Di orientasi Templestay Kuil Beopjus, peserta asing diajari arti Hapjang, menangkupkan kedua telapak tangan; Chasu, meletakkan tangan kanan di atas kiri dengan ibu jari kanan terkunci di bawah yang kiri, dan meletakkan keduanya di dekat perut bagian bawah; dan Sambae, tiga sujud. Ketiganya mungkin terasa canggung pada awalnya, tetapi mempelajari hal-hal ini sangat penting selama durasi templestay.

Hapjang dilakukan sambil membungkuk ketika bertemu dengan para biksu atau administrator lainnya di dalam kuil. Chasu adalah posisi utama di kuil yang digunakan ketika tidak dalam posisi hapjang atau saat berjalan. Sambae digunakan saat menyapa patung Buddha dengan tiga sujud. Sujud pertama adalah untuk Sang Buddha, yang kedua adalah untuk ajaran Buddha, dan yang terakhir adalah untuk para biksu dan lingkungan kuil. Di Korea, jumlah sujud adalah hal yang penting karena satu sujud adalah untuk yang masih hidup, dua sujud adalah untuk yang telah mati, dan tiga sujud diberikan untuk Buddha.

Menjelajahi Kuil Beopjusa

Ssangsaja Seokdeung (atas) / Balai Daeungbojeon (kiri) / Geumdong Mireukdaebul (kanan)

Kuil Beopjusa memiliki tiga harta nasional dan 12 harta serta aset budaya dan monumen alam. Pertama, Harta Nasional No. 55, Balai Palsangjeon, adalah satu-satunya pagoda kayu berlantai lima yang dibangun sebelum era modern, yang juga memiliki dinding dalam. Palsangdo, lukisan Delapan Peristiwa Besar kehidupan Buddha sejak lahir hingga pencerahannya. Selanjutnya, Harta Nasional No. 5, Ssangsaja Seokdeung, Lentera Batu Singa Kembar, berbentuk singa jantan dan betina yang berdiri berhadapan memegang lentera batu. Jika kamu melihat lebih dekat, kamu dapat melihat bahwa singa betina membuka mulutnya sementara singa jantan menutup mulutnya, melambangkan awal dan akhir. Para biksu menjelaskan bahwa singa adalah simbol kebijaksanaan dalam agama Buddha dan bentuk lentera melindungi hukum Buddha. Terakhir, Harta Karun No. 915, Balai Daeungbojeon, adalah tempat kamu dapat melihat Sang Buddha. Dengan struktur candi Budha berukuran sedang yang unik, bangunan besar ini memiliki tujuh kan (unit pengukuran Korea; ruang antara dua pilar) di depan dan empat kan di samping.

Yebul, Dimulai dengan Pemukulan Drum

Yebul malam

Dalam Buddhisme Korea, Yebul, atau Upacara Buddha, dilakukan dua kali sehari, sekali di pagi hari dan sekali di malam hari. Secara resmi, yebul dimulai dengan Do Ryang Seok, pembersihan kuil, tetapi untuk peserta templestay, yebul dimulai dengan pemukulan beopgo, drum kuil. Beopgo adalah drum besar dengan kulit sapi menutupi bagian depan dan kulit lembu jantan menutupi di belakang. Bagian depan drum, yang menghadap Balai Daeungbojeon, ditabuh sebelum yebul malam untuk menandai akhir hari kerja, sedangkan bagian belakang drum ditabuh sebelum yebul pagi untuk membangunkan tubuh pada awal hari yang baru. Selama upacara drum, lonceng kuil juga dibunyikan, dengan 28 dentang di pagi hari dan 33 dentang di malam hari.

Mempelajari Etiket Makan, Gongyang

Persembahan makanan monastik

Dalam agama Buddha, makanan disebut Gongyang. Gongyang, yang berarti menawarkan makanan atau barang-barang yang diperlukan kepada orang tua, guru, atau tetangga seseorang dengan penuh hormat, memiliki makna yang sedikit berbeda dalam agama Buddha, di mana itu berarti hanya menawarkan makanan yang disiapkan. Karena biksu-biksu tidak makan daging atau lima rempah-rempah yang menyengat termasuk bawang putih, bawang merah, daun bawang, lokio dan lokio liar, semua makanan dibuat dengan bahan sayuran. Sangat penting untuk hanya mengambil sebanyak yang kamu bisa makan, sambil berlatih mukeon, atau tidak berbicara sambil makan, dan mencuci piring setelah menghabiskan semua yang ada di piring.

108 Keinginan selama 108 Sujud

Yebul dan 108 sujud

Bagian templestay yang paling memuaskan sekaligus paling sulit adalah 108 sujud. Buddha mengelompokkan penderitaan manusia menjadi 108 bagian, jadi untuk menghilangkan semua penderitaan satu per satu, diperlukan 108 sujud. Bagi orang asing yang lebih terbiasa duduk di kursi, tindakan ini mungkin sulit dilakukan, tetapi beristirahat dari waktu ke waktu sambil menyelesaikan 108 sujud akan membantu membersihkan pikiranmu.

Membuat Rosario Buddha

Membuat rosario Buddha

Rosario Buddha digunakan selama berdoa untuk menghitung jumlah doa yang telah dilafalkan. Secara tradisional, rosario Buddha dibuat menggunakan total 108 manik-manik pohon zaitun musim gugur, dan manik-manik digulirkan sambil berdoa untuk melepaskan semua 108 penderitaan. Di Templestay Kuil Beopjusa, peserta membuat rosario Buddha menggunakan 27 manik-manik pohon jujube yang disebut danju, manik-manik pendek.

Berjalan-jalan di Jalur Sejo-gil & Upacara Minum Teh dengan Biksu

Pertapaan Bokcheonam (atas) / Berjalan-jalan di Jalur Sejo-gil (kiri) / Upacara minum teh dengan seorang biksu (kanan)

Meskipun templestay berlangsung kurang dari 24 jam, hidup seperti seorang biksu adalah tugas yang sulit bagi mereka yang terbiasa dengan gaya hidup modern. Untuk menyelesaikan program dengan mudah, sesi terakhir dari program 2 hari adalah berjalan-jalan di Jalur Sejo-gil dekat Kuil Beopjusa dan upacara minum teh dengan seorang biksu. Sifat bersih Gunung Songnisan dapat dirasakan di seluruh tubuhmu sambil berjalan di Jalur Sejo-gil dan upacara minum teh dengan seorang biksu akan memberikan kesan abadi.

Jalur Sejo-gil dinamai oleh Raja Sejo, yang memiliki hubungan yang mendalam dengan Kuil Beopjusa. Selama tahun-tahun akhir kehidupannya, Raja Sejo menderita penyakit kulit. Untuk menemukan obat untuk penyakitnya, Raja Sejo berkeliling kuil yang berbeda di seluruh negeri termasuk tiga kunjungan ke Kuil Beopjusa. Dikatakan bahwa pohon pinus di pintu masuk Kuil Beopjusa mengangkat cabang-cabangnya untuk membantu kereta raja lewat dengan mudah. Karena tindakannya tersebut, pohon ini dihormati dengan Jeongipum, posisi pemerintah yang sebanding dengan wakil menteri hari ini. Pohon itu masih dapat dilihat hari ini dengan nama Pohon Cemara Jeongipum. Jalur Sejo-gil, yang dimulai di Kuil Beopjusa dan berakhir di Balai Saesimjeon, menyimpan banyak cerita tentang Raja Sejo.

Templestay Kuil Beopjusa
☞ Alamat: 405, Beopjusa-ro, Boeun-gun, Chungcheongbuk-do (충청북도 보은군 법주사로 405)
☞ Petunjuk arah: Naik taksi sekitar 5 menit atau jalan kaki sekitar 35 menit dari Terminal Bus Songnisan
* Dibutuhkan sekitar. 3 jam dan 30 menit dari Terminal Bus Seoul Nambu atau Terminal Bus Dong Seoul ke Terminal Bus Songnisan
☞ Program utama: Program Bermalam Bebas, Program Pengalaman Bermalam, Program Sehari
☞ Ketersediaan program
- Program Bermalam Bebas: Hari Kerja
- Program Pengalaman Bermalam: rekrutmen online
- Program Satu Hari: Tersedia jika tidak ada program bermalam
☞ Biaya
- Program Bermalam Bebas: 70.000 won
- Program Pengalaman Bermalam: 70.000 won
- Program Satu Hari: 30.000 won
* Biaya orang dewasa & remaja standar
* Untuk orang asing yang berpartisipasi dalam program bemalam bebas, tur objek wisata terdekat tersedia untuk grup dengan 5-10 anggota
☞ Pertanyaan: +82-43-544-5656, +82-10-9528-5655 (Bahasa Korea, Inggris)
☞ Situs web: eng.templestay.com (Bahasa Korea, Inggris)

Info lebih lanjut

☞ Hotline Perjalanan Korea 1330: +82-2-1330 (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Mandarin, Rusia, Vietnam, Thailand, Melayu)

* Kolom ini terakhir diperbarui pada November 2019, dan oleh karena itu informasi mungkin berbeda dari yang tertulis di sini. Kami sarankan untuk memeriksa detail sebelum berkunjung.

Share This Article

Related Post