Menjelajahi Kerajaan-!

Menjelajahi Kerajaan-!

Peta Pulau Ganghwa akhir abad ke-18, 76,X 119 cm (dimiliki oleh Perpustakaan Nasional Korea)

Di sepanjang pantai barat Korea, sekitar 60 km barat laut Seoul, terdapat sebuah pulau yang disebut "Ganghwado." Dibandingkan dengan ibukota Seoul, yang merupakan area metropolitan utama dan pusat politik serta ekonomi Korea, Ganghwado adalah pulau kecil dan kuno yang hanya berjarak satu jam perjalanan. Pada saat air surut, pantai barat dan selatan pulau ini mengekspos mudflat yang telah diakui sebagai salah satu dari 5 mudflat utama di dunia. Mudflat yang luas ini adalah rumah bagi spoonbill berwajah hitam, spesies yang terancam punah secara global.

Peta Pulau Ganghwado akhir abad ke-19 (dimiliki oleh Perpustakaan Universitas Nasional Seoul)

Di ujung selatan pulau terdapat Gunung Manisan, tempat Dangun, pendiri legendaris kerajaan pertama Korea, dikatakan telah menetap dan memberikan persembahan kepada surga sekitar lima ribu tahun yang lalu. Di bagian utara pulau terdapat Situs Dolmen Gwanghwa, yang telah terdaftar dalam daftar Warisan Dunia UNESCO. Di antara tempat-tempat ini, lumba-lumba di daerah Bugeun-ri di Ganghwado dianggap sebagai yang "terbaik". Ganghwado adalah pulau yang indah dengan gunung-gunung besar, samudra biru, ladang luas dan banyak hal lainnya.

Dari tahun 1232 hingga 1270, ibu kota Goryeo dipindahkan ke Ganghwado untuk melawan invasi Mongolia. Jejak Istana Goryeo masih tersisa sampai hari ini. Tidakkah kamu ingin melihat seperti apa istana kerajaan tersebut? Atau melihat seperti apa kehidupan di masa itu?

Pulau Ganghwado adalah rumah bagi banyak tempat bersejarah dan budaya seperti Oegyujanggak (Perpustakaan Kerajaan Dinasti Joseon), yang menampung buku-buku yang berkaitan dengan keluarga kerajaan; gereja katolik gaya hanok (tempat tinggal tradisional Korea) yang dibangun oleh seorang misionaris Inggris; dan sebuah pabrik yang dulu memproduksi kain katun.

Apa kamu siap mendengar cerita yang menyenangkan dan menarik di belakang orang-orang dan tempat-tempat di masa lalu?

# Daftar Seri Dongeng Pulau Ganghwado

Tempat

Latar Belakang

Karakter

Judul

Deskripsi

Situs Istana Goryeo

Era Goryeo
(1232 – 1270)

Sik, Raja Goryeo Wonjong

Istana Goryeo, Istana Kerajaan yang Menyerupai Bunga Peony

Kisah seorang pangeran yang meninggalkan Gaegyeong (ibu kota Goryeo) dan membangun sebuah istana di Ganghwado, dan kemudian membakarnya

Joyang Bangjik Café (sebelumnya pabrik tenun tekstil) & Pusat Pengalaman Sochang (kain katun)

Era modern

(1960-an hingga 1970-an)

Sunja, Miss Sochang ke-1

Pusat Pengalaman Sochang & Joyang Bangjik — Suara Tenun Kapas Sochang Menggema Di Seluruh Pulau

Kisah tentang industri tekstil Ganghwado

Rumah Yongheunggung

Era Joseon
(Juni 1849)

Raja Cheoljong

Rumah Yongheungung, Tempat Penebang Kayu Menjadi Raja

Kisah Wonbeom menjadi raja berdasarkan “Ganghwa Haengnyeoldo” (lukisan prosesi kerajaan mengantar Wonbeom ke istana kerajaan)

Gereja Anglikan Ganghwa

Periode Pembukaan Pelabuhan

(1900-an)

Pendeta Inggris, Charles John Corfe

Gereja Anglikan Ganghwa, Gereja Katolik gaya Hanok Pertama Joseon

Kisah di balik pembangunan gereja katolik

Oegyujanggak (Perpustakaan Kerajaan)

Era Joseon

(musim dingin tahun 1866)

Henri Zuber, seorang Perwira Angkatan Laut Prancis

Oegyujanggak, Tempat Uigwe (Protokol Kerajaan Dinasti Joseon), Buku Terindah di Dunia, Berada

Kisah Uigwe, buku-buku paling indah di dunia

Benteng Ganghwasanseong & Empat Gerbang Utama

Era Goryeo (Periode Gangdo: ketika Pulau Ganghwado adalah ibu kota Goryeo)

Chu, Rakyat Goryeo yang Membangun Benteng

Ganghwasanseong, Benteng yang Dibangun dengan Darah, Keringat dan Air Mata

Kisah kesakitan dan penderitaan saat membangun benteng dengan memukul-mukul bumi menggunakan batu.

Wangjajeong

Era Goryeo

(periode Gangdo)

Ullyeong, Wanita dari Pulau Ganghwa selama Era Goryeo

Wangjajeong dan Makanan yang Disajikan untuk Raja

Kisah Sup Daging Babi yang Dibumbui dengan Udang Asin dan Jelly Acorn dan Nasi dalam Kaldu Dingin

Rumah Daemyeongheon

Era Kolonial Jepang

(1900 & 1947)

Kim Koo

Rumah Daemyeongheon, Tempat Aktivis Kemerdekaan Baekbeom Kim Koo Menginap

Kisah kunjungan Kim Koo ke Pulau Ganghwado

Pasar Loak Tradisional Ganghwa

Era Joseon

Gaettongi, seorang rakyat Kerajaan Joseon

Pasar Loak Tradisional Ganghwa Penuh dengan Hal-Hal yang Dapat Dilihat, Dibeli, dan Dinikmati

Kisah penjualan barang di pasar loak tradisional hari ke-5.

* Warna berbeda menggambarkan era yang berbeda (Era Goryeo, Joseon, pembukaan pelabuhan, dan modern).

# Rekomendari Paket Wisata

  1. Paket Wisata Mengikuti Jejak Pangeran Goryeo
    Mari ikuti jejak Pangeran Goryeo di sepanjang paket wisata yang meliputi Situs Istana Goryeo, restoran Wangjajeong, gerbang utara Benteng Ganghwasanseong, Mata Air Mineral Oeup atau Pos Komando Bukjangdae.

    Situs Istana Goryeo -> Restoran Wangjajeong (makanan) -> Gerbang Utara Benteng Ganghwasanseong -> Mata Air Mineral Oeup atau Pos Komando Bukjangdae

  2. Paket Wisata untuk Menemukan Apa yang Dibangun dan Dilakukan di Korea untuk Pertama Kali
    Kunjungi serangkaian tujuan wisata utama yang dikenal karena sesuatu yang dilakukan untuk pertama kalinya. Gereja Anglikan Ganghwa adalah gereja Katolik bergaya hanok (rumah tradisional Korea) pertama Joseon. Gereja Katolik ini ditahbiskan pada bulan November 1900. Utjangteo (yang berarti pasar atas, saat ini tempat parkir Pasar Jungang) adalah tempat dari Gerakan Kemerdekaan Satu Maret tempat banyak orang Korea memproklamasikan "Kemerdekaan Korea" di Pulau Ganghwado pada 1 Maret, 1919. Joyangbangjik, pabrik tekstil pertama Korea, dibangun pada tahun 1933. Pabrik tersebut sekarang telah diubah menjadi sebuah kafe.

    Gereja Anglikan Ganghwa -> Platform Pariwisata Ganghwa (Gedung B Pasar Jungang) -> Joyangbangjik

  3. Paket Wisata untuk Menghargai Keterampilan Orang-orang Ganghwa
    Oegyujanggak (Perpustakaan Kerajaan) telah menyimpan uigwe, protokol kerajaan sejak Dinasti Joseon. Detail-detail dan warna-warna rumit dari lukisan-lukisan yang ditemukan di uigwe dan juga keterampilan membuat buku yang luar biasa adalah sumber keajaiban bagi semua yang melihatnya. Pusat Pengalaman Kain Sochang (anyaman kapas) menampilkan proses pembuatan kapas sochang (“Sutra Ganghwa”). Kunjungi gerbang selatan Benteng Ganghwasanseong untuk menemukan tembok benteng yang dibangun dengan indah menggunakan teknik geuraengi (mempertahankan bentuk batu fondasi). Selain itu, pengunjung dapat melihat-lihat dan membeli tikar hwamunseok (jerami) dan set kotak perhiasan bundar yang dibuat dengan menenun untaian tali secara akurat.

Oegyujanggak (Perpustakaan Kerajaan) -> Pusat Pengalaman Kain Sochang (anyaman kapas) -> Gerbang Selatan Benteng Ganghwasanseong -> Pasar Loak Tradisional

Share This Article

Related Post