Istana Goryeo, Istana Kerajaan yang Menyerupai Bunga Peony

Istana Goryeo, Istana Kerajaan yang Menyerupai Bunga Peony

Gambar dari Situs Istana Goryeo

Pada hari musim semi yang hangat dan berbunga, putra pertama Raja Gojong*, raja ke-23 Kerajaan Goryeo (A.D 918-1392), lahir di ibu kota Gaegyeong. Semua orang di tempat itu menyukai sang pangeran yang masih bayi, dan tawa memenuhi istana. Suatu hari, pasukan Mongol menyerbu Goryeo dari utara. Kerajaan Mongol yang dibangun oleh Jenghis Khan dengan cepat tumbuh menjadi kekuatan besar dan kuat. Tentara Mongol sangat terkenal karena menghancurkan seluruh kota dan desa yang mereka serang sehingga mereka yang menghadapi tentara hanya memiliki dua pilihan: mati atau menyerah. Pada tahun 1232, Kerajaan Goryeo dengan cepat memindahkan ibukota ke Pulau Ganghwado, dan Raja Gojong, Pangeran Sik dan 100.000 keluarga dievakuasi ke pulau itu dalam waktu 20 hari. Dikelilingi oleh laut, pulau itu adalah benteng alami karena orang Mongolia, yang lahir dan dibesarkan di padang rumput, takut akan laut.

Pangeran Sik dan Raja Gojong mencium wangi peony di Taman Sanhojeong

Pangeran Sik memimpin pasukan Goryeo bersama sekelompok orang muda yang dikerahkan dari seluruh negeri, dan mereka bekerja siang dan malam untuk membangun Istana Goryeo dalam dua tahun. Mereka membangun Gerbang Seungpyeongmun (gerbang selatan istana) di sebelah halaman yang luas. Balai Seongyeongjeon (kantor utama raja) dan Istana Yeongyeonggung (bangunan utama) berdiri di belakang Gerbang UIbongmun. Di antara 14 bangunan tambahan termasuk Balai Ganganjeon, Balai Yeongsujeon, dan Balai Gyeongryeongjeon, Taman Sanhojeong yang terletak di bagian belakang istana adalah tempat favorit Sik di istana.

Sik menanam banyak peony di taman sehingga menyerupai halaman belakang kediaman kerajaan di Gaegyeong. Ayahnya mengatakan bahwa peony melambangkan kekayaan, kehormatan, dan martabat seorang pangeran. Sik merindukan Gaegyeong ketika dia melihat peony di taman bersama ayahnya. Ia berharap pertempuran dengan bangsa Mongol akan segera berakhir.

Namun, perang berlanjut selama lebih dari 30 tahun. Tekanan tentara Mongol pada Goryeo semakin intensif, rakyat Goryeo menderita, dan ayah Sik, King Gojong menjadi tua dan lemah. Sik mengunjungi raja Mongol untuk mengakhiri pertarungan yang panjang dan membosankan. Namun, ayahnya meninggal ketika dia berada di Mongol. Sik segera kembali ke Istana Goryeo di Pulau Ganghwado dan naik tahta sebagai Raja Wonjong*, Raja Goryeo ke-24. Kerajaan Goryeo harus menghilangkan seluruh fasilitas yang dibangun untuk melawan Mongol, sebagai imbalan karena mempertahankan nama dan sistem Goryeo. Pada tahun 1270, sebelum meninggalkan Pulau Ganghwado, yang merupakan ibu kota kerajaan selama 39 tahun, Sik (sekarang Raja Wonjong) harus membakar Istana Goryeo tempat ia menghabiskan masa mudanya. Api menelan istana selama beberapa hari dan malam. Saat dia menyaksikan istana terbakar menjadi abu, Sik meneteskan air mata darah. Apakah ini akan menjadi akhir dari Istana Goryeo?

* Gelar Gojong dan Wonjong: Di Korea kuno, ketika seorang raja meninggal, pegawai negeri memberinya nama kuil dan mengabadikan tablet leluhur raja di Kuil Jongmyo. Raja-raja dipanggil dengan nama yang berbeda ketika mereka masih hidup, tetapi di sini kita menggunakan nama kuil Gojong dan Wonjong untuk membantu pembaca memahami cerita dengan mudah.

Info Lebih Lanjut
☞ Situs Istana Goryeo:
Menurut sejarah, Istana Goryeo ada di Pulau Ganghwdo dari tahun ke-19 Raja Gojong (1232) hingga tahun ke-11 Raja Wonjong (1270) sampai keluarga kerajaan kembali ke Gaegyeong. Saat ini, Myeongwiheon (kantor administrasi pusat) dan Ibangcheong (kantor pejabat pemerintah tingkat pekerja) yang dibangun selama era Joseon masih berada di lokasi.
☞ Alamat: 394, Ganghwa-daero Ganghwa-eup, Ganghwa-gun, Incheon
☞ Telepon: 032-930-7078
☞ Petunjuk arah: Terletak di bukit menuju Sekolah Dasar Ganghwa dari Taman Yongheunggung
☞ Tiket masuk: Dewasa 900 won, Remaja 600 won
☞ Jam: 09:00-18:00, Buka sepanjang tahun
☞ Restoran yang Direkomendasikan Penulis Perjalanan: Restoran Wangjajeong (032-933-7807) menjual jelly dan nasi acorn yang lezat dalam kaldu dingin; dan sup iga babi yang dibumbui dengan udang asin.
☞ Situs Wisata Terdekat: Rumah Yongheunggung, Gereja Anglikan Ganghwa, Museum Sastra Ganghwa, Platform Pariwisata Ganghwa

Gerbang Seungpyeongmun, gerbang utama Istana Goryeo

Situs Istana Goryeo tempat beberapa bangunan istana dulu berada

Myeongwiheon (dibangun di era Joseon) di Situs Istana Goryeo

Pemandangan Situs Istana Goryeo dari Myeongwiheon

Sebuah lukisan di dinding ubin yang menggambarkan pembangunan Istana Goryeo dan perang melawan tentara Mongol

Museum Sastra Ganghwa terletak dekat dengan Situs Istana Goryeo

Share This Article

Related Post