Menelusuri Kerajaan Baekje di Gongju & Buyeo

Menelusuri Kerajaan Baekje di Gongju & Buyeo

Tanah Budaya Baekje

Buyeo dan Gongju adalah kota-kota sederhana dan bersahaja, tempat orang dapat merasakan martabat Kerajaan Baekje (18 SM - 660 M). Dulunya adalah ibu kota Kerajaan Baekje, daerah ini dipenuhi dengan tempat-tempat menarik yang memuat sejarah kerajaan dan tempat-tempat yang mewujudkan keharmonisan sejati antara manusia dan alam. Karena menghargai aspek-aspek ini, kota-kota Buyeo dan Gongju diakui sebagai Situs Warisan Budaya Dunia UNESCO. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang apa yang ditawarkan kota-kota bersejarah ini!

Temukan harta di dalam Area Bersejarah Baekje

Makam Songsan-ri dan Makam Kerajaan Raja Muryeong

Makam Kerajaan Raja Muryeong (atas), pameran makam kuno (kiri) & relik di Museum Nasional Gongju (kanan)

Gongju telah menjadi ibu kota Baekje selama 63 tahun. Pada tahun 1971, terjadi terobosan dengan ditemukannya Makam Kerajaan Raja Muryeong, satu-satunya makam kerajaan dari Periode Tiga Kerajaan yang penghuninya telah diidentifikasi. Mayat Raja Muryeong (memerintah 462-523) dan ratunya bersama-sama dimakamkan di sini dan lebih dari 2.900 potongan artefak telah digali, termasuk ornamen mahkota Raja dan Ratu serta aksesori lainnya.

Relik dan artefak yang diambil dari Makam Kerajaan Raja Muryeong dipajang di ruang pameran di Makam Kuno Songsan-ri dan Museum Nasional Gongju. Makam-makam yang pernah digali sekarang ditutup untuk pelestarian, tetapi interior dari Makam No. 6 dan Makam Kerajaan Raja Muryeong telah dibangun kembali dan dibuat agar dapat dimasuki pengunjung. Dua makam kuno ini adalah satu-satunya makam batu bata Baekje, yang menunjukkan pertukaran antara kerajaan dengan Cina. Susunan bata dan beragam pola yang terukir pada makam merupakan simbol budaya brilian Baekje. 

Sayangnya, ruang pameran di Makam Kuno Songsan-ri saat ini ditutup hingga akhir musim panas 2019. Namun, pengunjung masih bisa berjalan mengelilingi Makam Kuno Songsan-ri dan melihat banyak relik dan artefak yang dipajang di Museum Nasional Gongju.

Makam Kuno Songsan-ri
☞ Alamat: 37-2, Wangreung-ro, Gongju-si, Chungcheongnam-do (충청남도 공주시 왕릉로 37-2)
☞ Petunjuk arah: Naik taksi sekitar 5 menit dari Terminal Bus Gongju
☞ Jam operasional: 09:00-18:00 
* Kunjungan terakhir 30 menit sebelum tutup 
* Tutup pada hari Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) dan Chuseok (Hari Thanksgiving Korea)
☞ Tiket masuk: Dewasa 1,500 won / Remaja 1,000 won / Anak-anak 700 won
* Dewasa (usia 19-64) / Remaja (usia 13-18) / Anak-anak (usia 7-12)
* Tiket masuk gratis: balita (usia 6 tahun ke bawah), warga senior (usia 65 tahun ke atas), semua pengunjung pada hari Rabu terakhir setiap bulan

Museum Nasional Gongju
☞ Alamat: 34, Gwangwangdanji-ro, Gongju-si, Chungcheongnam-do (충청남도 공주시 관광단지로 34)
☞ Petunjuk arah: Naik taksi sekitar 10 menit dari Terminal Bus Gongju
☞ Jam operasional
- April-September: Hari kerja 09:00-18:00 / Akhir pekan & libur nasional 09:00-19:00
- Oktober-Maret: Hari kerja 10:00-18:00 / Akhir pekan & libur nasional 10:00-19:00
* Jam diperpanjang (09:00-21:00) pada hari Sabtu di bulan April-September
* Tutup tanggal 1 Januari, Libur Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) dan Chuseok (Hari Thanksgiving Korea), hari Senin (buka jika hari Senin adalah libur nasional)
☞ Tiket masuk: Gratis
* Biaya mungkin berlaku untuk pameran khusus
☞ Situs web: gongju.museum.go.kr (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Cina)

Benteng Gongsanseong

Paviliun Geumseoru (atas), Paviliun Manharu & kolam teratai (kiri) & Paviliun Ssangsujeong (kanan)

Benteng Gongsanseong adalah situs benteng pelindung dan istana kerajaan yang dibangun pada saat Gongju ditetapkan sebagai ibu kota Baekje. Selain kepentingan bersejarahnya yang besar, benteng ini menawarkan jalan yang menyenangkan di sepanjang bentengnya. Tempat-tempat paling indah dari benteng ini adalah bagian yang membentang dari Paviliun Geumseoru ke Paviliun Manharu dan kolam teratai, dan bagian yang mengarah dari Gerbang Jinnammun ke Paviliun Ssangsujeong serta area yang diduga merupakan situs istana.

Dengan mendaki benteng dari Paviliun Geumseoru, pengunjung dapat melihat pemandangan Sungai Geumgang yang mengalir di sekitar benteng dan bagian Gongju yang lebih baru di seberang sungai. Di wilayah berlawanan dekat Gerbang Jinnammun, kamu dapat menikmati pemandangan bagian kota tua.

Di Benteng Gongsanseong, upacara penggantian penjaga dilakukan setiap akhir pekan dan hari libur nasional, setiap jam antara jam 11: 00-17: 00. Pengunjung benteng juga dapat menikmati berbagai program pengalaman langsung seperti berlatih memanah, dan membuat busur sendiri.

Benteng Gongsanseong
☞ Alamat: 280, Ungjin-ro, Gongju-si, Chungcheongnam-do (충청남도 공주시 웅진로 280)
☞ Petunjuk arah: Naik bus No. 500, 502, 540, 570, atau 580 dari Halte Terminal Bus Gongju ke Halte Bus Sanseong-dong → Jalan kaki sekitar 10 menit
☞ Jam operasional: 09:00-18:00
* Kunjungan terakhir 30 menit sebelum tutup
* Tutup pada hari Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) dan Chuseok (Hari Thanksgiving Korea)
☞ Tiket masuk: Dewasa 1,200 won / Remaja 800 won / Anak-anak 600 won
* Dewasa (usia 19-64) / Remaja (usia 13-18) / Anak-anak (usia 7-12)
* Tiket masuk gratis: balita (usia 6 tahun ke bawah), warga senior (usia 65 tahun ke atas)

Pembakar Dupa Perunggu Emas & Pagoda Batu Lima Tingkat

Pagoda Batu Lima Tingkat di Situs Kuil Jeongnimsaji, Pembakar Dupa Perunggu Emas Agung Baekje (kiri) & pameran di dalam Museum Nasional Buyeo (kanan)

Pembakar Dupa Perunggu Emas Agung Baekje (Harta Nasional No. 287) dan Pagoda Batu Lima Tingkat Situs Kuil Jeongnimsaji (Harta Nasional No. 9) dianggap sebagai peninggalan zaman Baekje paling representatif di Buyeo. Dibuat lebih dari 1.500 tahun yang lalu, artefak ini menunjukkan martabat anggun yang unik bagi Baekje dan keterampilan rumit pengrajin Baekje.

Pembakar Dupa Perunggu Emas Agung Baekje disimpan di Museum Nasional Buyeo. Wadahnya secara simbolis diukir dalam bentuk bunga lotus yang mekar dan tutupnya dalam bentuk Samsinsan (Pegunungan Tiga Dewa). Pagoda Batu Lima Tingkat dari Situs Kuil Jeongnimsaji dilestarikan di area Museum Jeongnimsaji. Pagoda batu ini adalah bagian dari Kuil Jeongnimsa, sebuah kuil pusat dari era Baekje yang dibangun sekitar ketika ibukota dipindahkan dari Gongju ke Buyeo. Meskipun jejak Kuil Jeongnimsa hanya samar tersisa, Pagoda Batu Lima Tingkat telah berdiri kokoh selama 1.400 tahun terakhir.

Museum Nasional Buyeo
☞ Alamat: 5, Geumseong-ro, Buyeo-gun, Chungcheongnam-do (충청남도 부여군 부여읍 금성로 5)
☞ Petunjuk arah: Naik bus No. 7 atau 602 dari Halte Bus Kantor Pos Buyeo ke Halte Bus Dongnam APT. → Jalan kaki sekitar 10 menit / Naik taksi sekitar 3 menit dari Terminal Bus Buyeo
☞ Jam operasional: Hari kerja 09:00-18:00 / Akhir pekan & libur nasional 09:00-19:00
* Jam diperpanjang (09:00-21:00) pada hari Sabtu di bulan April-September & Sabtu terakhir di bulan Oktober-Maret
* Kunjungan terakhir 1 jam sebelum tutup 

Museum Jeongnimsaji
* Tutup tanggal 1 Januari, hari Senin, dan hari Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) dan Chuseok (Hari Thanksgiving Korea)
☞ Tiket masuk: Gratis
☞ Situs web: buyeo.museum.go.kr (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Cina)

Museum Jeongnimsaji
☞ Alamat: 83, Jeongnim-ro, Buyeo-gun, Chungcheongnam-do (충청남도 부여군 부여읍 정림로 83)
☞ Petunjuk arah: Naik bus No. 8, 100, 101, 104, 105 ke 602 dari Halte Bus Kantor Pos Buyeo ke Halte Bus Sekolah Menengah Buyeo → Jalan kaki sekitar 10 menit
☞ Jam operasional: Maret-Oktober 09:00-18:00 / November-Februari 09:00-17:00
* Kunjungan terakhir 1 jam sebelum tutup 
* Tutup tanggal 1 Januari, dan hari Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) dan Chuseok (Hari Thanksgiving Korea)
☞ Tiket masuk: Dewasa 1,500 won / Remaja 900 won / Anak-anak 700 won
* Dewasa (usia 19-64) / Remaja (usia 13-18) / Anak-anak (usia 7-12)
* Tiket masuk gratis: balita (usia 6 tahun ke bawah), warga senior (usia 65 tahun ke atas)
☞ Situs web: www.jeongnimsaji.or.kr (Bahasa Korea, Inggris, Jepang)

Makam Kuno Neungsan-ri dan Benteng Naseong Buyeo

Makam Kuno Neungsan-ri Buyeo

Sebanyak tujuh makam kuno dari era Baekje membentuk Makam Kuno di Neungsan-ri, Buyeo. Identitas penghuni kuburan masih belum diketahui tetapi mereka dianggap sebagai bagian dari keluarga kerajaan. Satu makam khususnya, Junghachong, memiliki langit-langit melengkung seperti makam Kerajaan Raja Muryeong, membedakannya dari makam yang tersisa yang memiliki langit-langit berbentuk kotak atau segi enam.

Di sebelah makam, pengunjung dapat melihat apa yang tersisa dari Buyeo Naseong, tembok benteng luar yang melindungi ibu kota kuno. Dindingnya terbuat dari eksterior batu datar, dengan bukit landai di sisi kota untuk membuat mereka yang berada di dalam benteng lebih mudah melawan serangan dari luar. Lokasi dinding memberikan wawasan tentang seberapa besar ibu kota itu selama periode Baekje di Buyeo.

Makam Kuno Neungsan-ri
☞ Alamat: 61, Wangneung-ro, Buyeo-gun, Chungcheongnam-do (충청남도 부여군 부여읍 왕릉로 61)
☞ Petunjuk arah: Naik bus No. 701, 702, 708, 709 atau 710 dari Halte Bus Kantor Pos Buyeo ke Halte Bus Neungsan 2-ri → Jalan kaki sekitar 5 menit
☞ Jam operasional: Maret-Oktober 09:00-18:00 / November-Februari 09:00-17:00
* Kunjungan terakhir 30 menit sebelum tutup
* Tutup pada hari Seollal (Hari Tahun Baru Imlek) dan Chuseok (Hari Thanksgiving Korea)
☞ Tiket masuk: Dewasa 1,000 won / Remaja 600 won / Anak-anak 400 won
* Dewasa (usia 19-64) / Remaja (usia 13-18) / Anak-anak (usia 7-12)
* Tiket masuk gratis: balita (usia 6 tahun ke bawah), warga senior (usia 65 tahun ke atas)

Relik Gwanbuk-ri dan Benteng Busosanseong

Pemandangan di sekitar Batu Nakhwaam (atas), jalur Benteng Busosanseong (kiri) & Sungai Geumgang (kanan)

Relik Gwanbuk-ri dan Benteng Busosanseong adalah yang tersisa dari tempat yang dulunya merupakan ibukota terakhir Kerajaan Baekje, kemudian disebut Istana Sabigung dan Benteng Sabiseong. Situs peninggalan ini memberikan detail penting mengenai tata letak istana, dengan banyaknya artefak kecil yang menunjukkan penempatan bangunan dan sumur. Objek wisata paling populer di Benteng Busosanseong adalah Paviliun Baekhwajeong yang terletak di tebing Batu Nakhwaam. Jalan hutan sepanjang 1,3 kilometer ke Paviliun Baekhwajeong akan membuat jalan kaki jadi menyenangkan. Jalan ini sangat indah di musim semi dan musim gugur karena dedaunannya yang berwarna merah tua. Dari Paviliun Baekhwajeong, pengunjung dapat menikmati pemandangan Sungai Geumgang di bawah dan pemandangan sekitarnya yang indah.

Terletak sekitar 200 meter di bawah paviliun ini, terdapat Kuil Goransa. Kuil kecil ini terkenal dengan mata airnya, yang konon membuat siapa yang meminum air itu menjadi tiga tahun lebih muda. Di pintu masuk ke kuil terdapat dermaga untuk feri dan perahu layar hwangpo, menawarkan pemandangan Batu Nakhwaam terbaik. Tidak ada waktu keberangkatan terjadwal untuk kapal-kapal ini karena mereka berangkat ketika sudah memiliki tujuh penumpang.

Relik Gwanbuk-ri & Benteng Busosanseong
☞ Alamat: 15, Buso-ro, Buyeo-gun, Chungcheongnam-do (충청남도 부여군 부여읍 부소로 15)
☞ Petunjuk arah: Naik bus No. 8, 100, 101, 104 atau 105 dari Halte Bus Kantor Pos Buyeo ke Halte Bus Tempat Parkir Pariwisata → Jalan kaki sekitar 10 menit
☞ Jam operasional: Maret-Oktober 09:00-18:00 / November-Februari 09:00-17:00
☞ Tiket masuk: Dewasa 2,000 won / Remaja 1,100 won / Anak-anak 1,000 won
* Dewasa (usia 19-64) / Remaja (usia 13-18) / Anak-anak (usia 7-12)
* Tiket masuk gratis: balita (usia 6 tahun ke bawah), warga senior (usia 65 tahun ke atas)
* Termasuk akses ke Batu Nakhwaam dan Kuil Goransa

Objek Wisata Terdekat

Tanah Budaya Baekje

Istana Sabigung (atas), Pagoda Kayu Lima Tingkat Kuil Neungsa (kiri) & Desa Budaya Hidup (kanan)

Tanah Budaya Baekje menawarkan kesempatan unik untuk merasakan sejarah Baekje, kehidupan rakyatnya, dan berbagai peninggalannya. Kompleks ini mencakup Museum Sejarah & Budaya Baekje, yang menawarkan sejarah Baekje yang komprehensif; dan Benteng Sabiseong, sebuah rekonstruksi istana paling simbolis dari kerajaan Baekje. Di dalam area benteng juga terdapat Kuil Neungsa, kuil yang mewakili era Baekje; taman makam kecil; sebuah rekonstruksi Benteng Wiryeseong, situs istana kerajaan yang terletak di lembah Sungai Hangang selama era Hanseong Baekje (18 SM - 475 M); dan Desa Budaya Hidup. 

Struktur paling mencolok di Benteng Sabiseong adalah Pagoda Kayu Lima Tingkat setinggi 38 meter. Ini adalah replika ukuran sebenarnya dari artefak yang ditemukan di dekat Makam Kuno Neungsan-ri Buyeo dan menampilkan budaya serta martabat Baekje yang indah. Desa Budaya Hidup menampilkan restorasi rumah-rumah dari berbagai kelas, dari yang terendah sampai rumah para jenderal dan gubernur. Bagian dalam rumah-rumah ini menciptakan kembali kehidupan masa lalu.

Tanah Budaya Baekje
☞ Alamat: 455, Baekjemun-ro, Buyeo-gun, Chungcheongnam-do (충청남도 부여군 규암면 백제문로 455)
☞ Petunjuk arah: Naik taksi sekitar 15 menit dari Terminal Bus Buyeo
☞ Jam operasional: Maret-April 09:00-18:00 / Mei-Oktober 09:00-22:00 / November-Februari 09:00-17:00
* Kunjungan terakhir 1 jam sebelum tutup
* Tutup tanggal 1 Januari and hari Senin
☞ Tiket masuk: Dewasa 6,000 won / Remaja 4,500 won / Anak-anak 3,000 won
* Dewasa (usia 19-64) / Remaja (usia 13-18) / Anak-anak (usia 7-12)
* Termasuk tiket masuk ke Museum Sejarah & Budaya Baekje
☞ Situs web: www.bhm.or.kr (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Cina)

Desa Hanok Gongju

Desa Hanok Gongju (atas & kiri), membuat injeolmi tteok (kanan) (Sumber: Desa Hanok Gongju)

Di dekat Museum Nasional Gongju terdapat fasilitas akomodasi hanok (rumah tradisional Korea) yang dikenal sebagai Desa Korea Tradisional Gongju. Bangunan-bangunan hanok ini, termasuk rumah-rumah genteng dan rumah-rumah beratap jerami, dilengkapi dengan fasilitas modern di atas fitur-fitur tradisional. Sistem pemanas lantai Korea menggunakan gudeuljang (lempengan batu datar yang digunakan sebagai ubin lantai) membuat akomodasi hanok sangat menarik di musim dingin. 

Desa ini dibagi menjadi area pengunjung kelompok dan area pengunjung individu, menjadikannya tempat menginap yang ideal tidak hanya untuk keluarga dan teman, tetapi juga kelompok wisatawan. Untuk kenyamanan pengunjung, ada juga berbagai restoran yang menyajikan hanjeongsik (table d'hote Korea), hanu gukbap (sup nasi daging sapi), dan hidangan yang dibuat dengan chestnut, spesialisasi daerah ini. Desa ini juga menyediakan berbagai program pengalaman langsung yang menelusuri kembali budaya Baekje termasuk upacara minum teh, persiapan hidangan chestnut atau injeolmi tteok (kue beras yang dilapisi dengan bubuk kedelai), pembuatan artefak, dan penyampulan buku.

Desa Hanok Gongju
☞ Alamat: 12, Gwangwangdanji-gil, Gongju-si, Chungcheongnam-do (충청남도 공주시 관광단지길12)
☞ Petunjuk arah: Naik bus No. 101 dari Halte Terminal Bus Gongju ke Halte Bus Pusat Budaya & Seni → Jalan kaki sekitar 15 menit
☞ Jam operasional: Buka 24 jam, sepanjang tahun
☞ Situs web: hanok.gongju.go.kr (Bahasa Korea, Inggris)

Info Lebih Lanjut
☞ Situs Web
- Pariwisata Gongju: tour.gongju.go.kr (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Cina)
- Pariwisata Buyeo: www.buyeo.go.kr (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Cina)
☞ Hotline Perjalanan Korea 1330: +82-2-1330 (Bahasa Korea, Inggris, Jepang, Cina, Rusia , Vietnam, Thailand, Melayu)

* Kolom ini terakhir diperbarui pada Mei 2019, dan oleh karena itu informasi mungkin berbeda dari yang tertulis di sini. Kami sarankan untuk memeriksa detail sebelum berkunjung.
 

Share This Article

Related Post

Gua Hwaamdonggul

Resort Deogyusan

Insa Art Plaza

Museum Daegwallyeong

Kolam Yongyeon